Dosen Universitas Indonesia (UI) Cabuli Mahasiswi

Tidak di sangka - sangka setelah sebelumnya banyak kasus para guru yang mencabuli murid -muridnya, sekarang giliran dosen Universitas Indonesia (UI) yang mencabuli mahasiswi hal ini membuat para mahasiswa heboh. Bahkan ada yang menuduh sudah banyak yang menjadi korbannya "sudah belasan mahasiswi yang diperkosa dan dilecehkan oleh Teuku Nasrullah" begitulah kata sebagian mahasiswa UI.

Teuku Nasrullah adalah dosen fakultas hukum Universitas Indonesia yang merupakan kampus panutan di Indonesia. Dosen tersebut sering di singkat dengan NS dosen ini sudah berumur 40 tahun, namun entah kenapa kelakuannya masih seperti itu mirip orang yang tidak mengerti hukum. Lebih parahnya dosen ini bergelar doktor.

Banyak artis ibukota yang mengenyam pendidikan di UI angkat bicara seperti Sholomita fakultas physcolog, Rosaa, namun yang paling parah pengakuan dari artis cantik Ajeng Kamaratih. Heboh kabar dugaan pelecehan sejumlah mahasiswi yang diduga dilakukan dosen senior Fakultas Hukum UI, ternyata juga dialami Ajeng Kamaratih, finalis Miss Indonesia 2008. Alumni Fakultas Hukum UI ini mengaku menjadi salah satu korban. Ia sudah melaporkan kasus ini ke Dekanat UI.

"Dia pembimbing skripsi saya. Kejadiannya sekitar empat bulan lalu," ujar Ajeng yang belakangan sempat menjadi salah satu presenter di salah satu stasiun televisi swasta ini. Diwawancarai VIVAnews, Kamis 30 Oktober 2008, pemenang Favorit Wajah Femina 2006 ini mengungkapkan peristiwa celaka itu. Berikut petikannya: 

Apa hubungan Anda dengan dosen tersebut?

Hubungan kami hanya sebatas dosen dan mahasiswa. Tapi, dia memang dosen pembimbing skripsi saya. Sebenarnya, saya sudah mengetahui reputasi buruknya yang sering mencoba mendekati mahasiswanya.

Apakah dia pernah mencoba mendekati Anda?

Sebelumnya, ia memang pernah beberapa kali bilang, bahwa saya cantik, dan dia suka sama saya. Tapi, selama ini saya tidak pernah mempedulikannya. Setelah itu, sih, dia tidak pernah mencoba mendekati saya lagi.

Maaf, benarkah Anda menjadi korban pemerkosaan?

Bukan saya yang diperkosa. Saya tidak tahu siapa.


Anda mengalami pelecehan seksual?

Kejadian ini terjadi sekitar empat bulan lalu. Waktu itu, saya sedang menjalani bimbingan skripsi di satu ruangan. Di ruangan itu, kami memang hanya berdua. Tiba-tiba, ia mulai memuji-muji saya. Tapi, lagi-lagi, saya tidak pedulikan.

Dia coba menyentuh Anda?

Tidak. Kami memang duduk berhadap-hadapan. Tapi, posisi kami dipisahkan sebuah meja. Tiba-tiba, ia mulai melakukan hal tidak senonoh, sambil memandang saya dengan tatapan melecehkan. Tanpa buang-buang waktu, saya langsung berdiri dan keluar ruangan.

Lalu, apa yang Anda lakukan?

Saya langsung mengadu ke bagian dekanat. Dan, ternyata dari situ saya baru tahu kalau sudah ada 13 mahasiswi lain yang mengalami hal sama. Info ini saya dapatkan dari pengacara mahasiswi yang juga mengaku menjadi korban pelecehan seksual.

Anda mengadukannya ke polisi?

Bagi saya, laporan ke Dekanat UI sudah cukup. Biarlah mereka yang mengambil alih untuk menyelesaikan masalah ini. Saya harap kejadian ini tidak lagi dialami teman-teman mahasiswi lainnya.

Baca wawancara dengan Dosen Fakultas Hukum UI Teuku Nasrullah, "Saya Tidak Memperkosa Wanita Itu."

Lalu Siapa yang melaporkan dosen ini kepada polisi? Inisial "a"  menurut Humas UI Devi Rahwati yang di wawancarai radio Elshinta dosen tersebut telah menjadi PNS dan mengajar 15 tahun. Tapi lebih hebatnya lagi dasar dosen ini mengerti hukum dia menunjuk kepada UU Anti Pornographi yang di sahkan para anggota dewan yang terkenal "korup". Dosen ini mengatakan bahwa mahasiswinyalah yang mengundang birahi, waw ternyata undang - undang anti ponograpi ini sangat membahayakan wanita, namun tidak begitu menurut para perangcang undang - undang tersebut. 

Berikut perilaku dia di kampus yang di ambil dari harian warta kota :

Fakultas Hukum Universitas Indonesia (FH UI) menonaktifkan dosen Dr N yang diduga telah mencabuli mahasiswinya. Tindakan tercela N dilakukan dengan memanfaatkan kapasitasnya sebagai dosen pembimbing skripsi.

Informasi yang diperoleh Warta Kota, N dinonaktfikan per 22 Oktober 2008. "N tidak boleh mengajar dan berhubungan dengan mahasiswa sampai ada keputusan pengadilan," kata Sekretaris FH UI Dr Kurnia Toha pada jumpa pers di Gedung FH UI, Kamis (30/10). Menurut Kurnia, N dinonaktifkan karena dilaporkan ke polisi oleh mantan mahasiswi bimbingannya.

N dilaporkan dengan sangkaan melakukan pelecehan seksual. Menurut Kurnia, N dilaporkan ke polisi karena melakukan tindakan yang tidak pada tempatnya. Tindakan yang tidak pada tempatnya tersebut adalah memberikan bimbingan skripsi di luar kampus.

Secara terpisah, N mengatakan bahwa dirinya bukan pelaku kriminal. "Saya bukan pelaku kriminal, apalagi melakukan tindak pidana pemerkosaan," katanya saat dihubungi Warta Kota, Kamis sore. Dia mengakui bahwa pihak fakultas menonaktifkan dirinya. "Kalau saya melakukan tindakan kriminal, saya siap mundur sekarang juga sebagai dosen," katanya.

Pria berusia 40-an tahun ini juga mengatakan, dirinya siap memberikan keterangan dan bukti-bukti bahwa dirinya tidak melakukan tindak pidana. "Akan saya jelaskan semua ke polisi, bukan kepada media massa karena saya juga harus menjaga nama baiknya," katanya seraya menyebutkan sejumlah bukti, tetapi tidak boleh dikutip alias off the record.

Minta dinikahi 

Menurut N, pada 1998 perkawinannya hancur. N memiliki seorang anak yang kini duduk di bangku SMP. Saat ini N dan mantan istrinya telah rujuk karena sang anak tidak mau sekolah jika orangtuanya terpisah.

Menurut N, dirinya dilaporkan ke polisi oleh A, mantan mahasiswi yang juga mantan pacarnya. N mengaku, selama menduda, dia sempat pacaran dengan tiga mahasiswinya. Hubungan dengan pacar pertama tak sampai ke pernikahan karena beda agama.

Sementara itu, hubungan dengan pacar keduanya terhadang restu orangtua si gadis yang keberatan karena N berstatus duda satu anak. Pacar N yang ketiga adalah A. Mereka berpacaran sekitar tahun 2007 dan diawali dengan hubungan sebagai mahasiswi yang sedang menyusun skripsi dengan dosen pembimbingnya.

Saat berpacaran dengan A, sang dosen juga tengah meretas jalan untuk rujuk. Oleh karena itu, N berpesan jika rujuk itu tercapai, ia akan mengakhiri hubungannya dengan A. Tiga bulan sejak mereka mulai pacaran, N benar-benar mengakhiri hubungannya dengan A dan kembali ke mantan istrinya.

Namun, A menolak dan meminta N menikahinya. A juga pasrah menjadi istri kedua N. "Saya tidak mau karena bisa gagal usaha rujuk saya," kata N. Lalu, A mengajak N menikah di bawah tangan atau nikah siri. Namun, N tetap menolak.

Menurut N, penolakan-penolakan tersebut membuat A melaporkan dirinya ke dekan, rektor, dan polisi. N juga mengatakan, dirinya tak merasa sok suci karena ada perbuatannya yang bisa disebut kurang baik. "Namun, saya tidak pernah memerkosa. Saya tidak pernah berbuat kriminal," kata dosen hukum yang juga membuka kantor pengacara ini. Hingga kemarin N belum mendapat surat panggilan dari polisi.

Empat mahasiswi 

Sementara itu, Kepala Satuan Remaja Anak dan Wanita (Renakta) Polda Metro Jaya AKBP Ahmad Rivai membenarkan adanya laporan dari mahasiswi UI. Mahasiswi tersebut melapor bahwa dirinya menjadi korban pelecehan seksual yang dilakukan seorang dosen.

Rivai mengatakan, si pelapor sudah dimintai keterangan sekitar seminggu lalu, sedangkan kasus tersebut dilaporkan ke polisi dua minggu lalu. "Korban sudah kita mintai keterangan. Sampai saat ini belum ada yang kita tetapkan sebagai tersangka. Kita masih mengumpulkan bukti-bukti," ujarnya.

Rivai mengatakan, pelecehan seks yang dilaporkan mahasiswi tersebut diperkirakan terjadi sekitar satu tahun lalu, yaitu saat korban masih berstatus mahasiswi Fakultas Hukum UI. "Meski kejadiannya sudah satu tahun, tidak masalah selama bukti-buktinya cukup," ujarnya.

Si pelapor, menurut Rivai, juga mengatakan bahwa ada tiga mahasiswi lain yang menjadi korban pelecehan seks dosen tersebut. Dengan demikian, ada empat mahasiswi yang diduga menjadi korban pelecehan seks oleh N. "Dari tiga korban itu, sekarang ada yang sudah menikah," katanya.

Informasi yang dihimpun Warta Kota menyebutkan, N melakukan pelecehan seks terhadap sejumlah mahasiswi bimbingannya. Pelecehan seks tersebut terjadi di kantor N di luar kampus UI, Depok. Si mahasiswi diminta datang ke kantor tersebut karena N tak bisa hadir di kampus Depok. Padahal, si mahasiswi perlu bertemu N untuk mengonsultasikan skripsinya. "Bahasa kasarnya, para mahasiswi itu dijebak oleh dosennya," kata seorang penyidik.

Seorang alumnus FH UI mengatakan, N adalah dosen yang baik. "Selama saya kuliah, dia sih baik-baik saja. Memang dia itu dekat dengan sejumlah mahasiswi," katanya. Alumnus itu menambahkan, dirinya kaget ketika mendapat kabar bahwa N dilaporkan ke polisi atas sangkaan pelecehan seks. "Tadinya saya kira cuma isu," ujar lulusan FH UI tahun 2003 ini.

Beberapa mahasiswi FH UI juga mengaku kaget dengan kabar dosen N dilaporkan ke polisi. Menurut mereka, N adalah dosen yang baik, komunikatif, dan humoris. Namun, sebagian mahasiswa menjuluki N sebagai dosen yang pelit dalam memberi nilai.

Sumber :

http://mafiaindonesia.blogspot.com

3 comments:

thong fang said...

VIMAX berbagai produk dan metode menawarkan cara membesarkan alat vital dengan cepat dan aman, namun jarang yang benar-benar mampu membesarkan alat vital sesuai klaim mereka. Pada umumnya cara membesarkan alat vital yang ditawarkan tidak memberikan hasil yang diharapkan pria dewasa. Terkadang, berbagai cara tersebut juga tidak memberikan hasil yang permanen. Cara membesarkan alat vital memang berkembang dari sekadar menggunakan minyak atau alat bantu ke metode modern seperti Vimax.

Vimax merupakan cara membesarkan alat vital pria terbaik di dunia saat ini. Obat Vimax ini menjadi sangat popular karena terbukti mampu membesarkan alat vital pria sesuai janji dari Vimax. Ukuran penis akan lebih panjang hingga 4 inci, dan membesar hingga 25%, dan yang terutama hasil yang didapat akan PERMANEN selamanya. Dengan Vimax, pria dewasa dapat memperbesar alat vital tanpa memandang usia.....

http://www.pusatobat-priaperkasa.com/2013/09/vimax.html

VIMAX Pembesar Penis said...

Tersedia :
1.Viagra USA no 1
2.Cialis England 20/50/80 mg
3.Levitra Germany 20/100 mg
4.Procomil Spray
5.Perangsang Wanita Spontan
6.Vakum + Crem Payudara Montok
7.Vakum Big Long + Lintah Oil
8.Boneka Full Body
9.Sextoys P/W Komplit

http://www.pusatobat-priaperkasa.com/

PUSATOBAT-PRIAPERKASA.COM said...

VIMAX berbagai produk dan metode menawarkan cara membesarkan alat vital dengan cepat dan aman, namun jarang yang benar-benar mampu membesarkan alat vital sesuai klaim mereka. Pada umumnya cara membesarkan alat vital yang ditawarkan tidak memberikan hasil yang diharapkan pria dewasa. Terkadang, berbagai cara tersebut juga tidak memberikan hasil yang permanen. Cara membesarkan alat vital memang berkembang dari sekadar menggunakan minyak atau alat bantu ke metode modern seperti Vimax.

Vimax merupakan cara membesarkan alat vital pria terbaik di dunia saat ini. Obat Vimax ini menjadi sangat popular karena terbukti mampu membesarkan alat vital pria sesuai janji dari Vimax. Ukuran penis akan lebih panjang hingga 4 inci, dan membesar hingga 25%, dan yang terutama hasil yang didapat akan PERMANEN selamanya. Dengan Vimax, pria dewasa dapat memperbesar alat vital tanpa memandang usia…..

VIMAX Herbal (pembesar dan perpanjang penis)

Tersedia :
1.VIAGRA USA no 1
2.SUPER POWER USA Obat Kuat Herbal
3.Obat Kuat Cialis 80mg England
4.Golden Grow USA - Obat Peninggi Badan
5.Perangsang Wanita Spontan
6.VACUM + CREM (Pembesar & Penggencang Payudara)
7.Vacum + Lintah Oil (Pembesar Dan Perpanjang Penis)
8.Alat Bantu Pria (Sextoys) Komplit
9.Alat Bantu Wanita (Sextoys) Komplit