Pesan dari Teroris Indonesia

Rekaman berdurasi sekitar 15 menit tentang pengakuan para pelaku bom Bali II dan seorang tokoh misterius bertopeng yang disiarkan oleh sejumlah TV Indonesia dan telah disiarkan di mancanegara pada minggu ini cukup mencengangkan dan menarik untuk disimak.
Apa yg bisa kita cermati dari ditemukannya video tersebut?

  1. Pesan itu memang sengaja dibuat untuk ditemukan dan disebarluaskan ke masyarakat luas secara umum, namun sasaran khususnya adalah pemintaan "tolong" atau dukungan dari organisasi teroris internasional, bahwa kedudukan atau posisi kelompok teroris nusantara sudah terjepit. Hal ini bisa saya pastikan karena ada reaksi dari beberapa kelompok di luar negeri yg justru merasa simpati dengan kondisi yg dialami oleh organisasi teroris Indonesia, hal ini merupakan kebalikan dari reaksi negatif dari mayoritas umat Muslim Indonesia. Mungkin dalam waktu yg relatif singkat akan ada kontak antara kelompok teroris lokal dengan kelompok teroris internasional.
  2. Kenyataan bahwa sistem indoktrinasi paham jihad dengan bom bunuh diri cukup berhasil merekrut anak-anak Muslim Indonesia yg mungkin "terlanjur basah" terjebak dalam lingkungan organisasi teroris, modusnya hampir sama saja dengan kelompok pengedar obat bius. Apa yg membedakan adalah isi doktrinnya dan motivasi yg menjadi penggerak gerakan teror tersebut. Bisa juga kita bayangkan posisi seseorang yg telah dibai'at (disumpah) menjadi anggota korps pejuang apapun (tentara, martir, jihadist, phalangist, dst). Membunuh manusia itu merupakan hal yg sulit dan berat untuk pertama kali, tapi tidaklah terlalu berat untuk yg berikutnya. Demikian juga proses masuknya sebuah keyakinan tentang apapun, amatlah sulit untuk meyakini sesuatu untuk saat pertama. Dari pengamatan saya, hal pertama yg dilakukan seorang pencari bakat bunuh diri adalah adanya potensi untuk tidak merasa kehilangan apa-apa. Pada tahap yg paling awal menjadi wajib bagi calon teroris untuk putus hubungan dengan siapapun yg bisa mempengaruhi sikap dan keyakinannya (keluarga, pacar, sahabat, singkatnya orang-orang tercinta). Kemudian menjadikan gerakan/harakah atau organisasi sebagai keluarganya yg merelakannya bahkan memujanya untuk bisa mati "syahid". Saya jadi ingat ketika rekrutmen jihad Afghanistan diserukan di tanah air Indonesia, saya sempat memperoleh akses untuk ikut berjihad beserta sejumlah dokumen sederhana yg akan membawa saya ke Pakistan kemudian perlahan menyusuri jalan menuju perang kecil dengan resiko kematian sejati sebagai syahid. Tetapi jalan itu tidak saya lanjutkan karena masih ada hubuddunya, rasa cinta dunia, sayang keluarga, dan mendambakan ketenangan, walau hati sempat galau karena seruan jihad begitu kuat memanggil dari tangisan sesama Muslim di belahan dunia yg lain. Jadi seburuk apapun citra yg dilekatkan kepada gerakan teroris yg mengambil tema jihad Islamiyah, saya hanya ingin mengingatkan bahwa simpati kepada saudara-saudara kita yg mengambil langkah untuk berjihad dengan jalan kekerasan (aksi teror) tidaklah akan surut, karena keteraniayaan saudara-saudara Muslim di belahan dunia akan menjadi pemicu lahirnya simpati terhadap gerakan teroris dan antipati terhadap hegemon dunia yg dipimpin Amerika. Hal ini mungkin kelihatan klise dan tendensius bagi kebanyakan Muslim Indonesia yg sibuk dengan urusan dunia masing-masing. Tetapi ketika terbuka pintu ke arah "lain", simpati itu tidaklah pernah surut...hal ini mirip dengan cita-cita negara Islam dari benak sebagian umat Muslim.
  3. Aha.. untuk soal gerakan teroris Indonesia, saya kira pendapat brother Al Chaidar sangat menarik. Sebagai individu unik yg menguntungkan secara pribadi, Chaidar yg mengaku kenal dengan sebagian besar tokoh teroris yg paling dicari di Indonesia, hal ini benar-benar unik. Bahkan bisa meragukan (atau membuat ragu) bahwa tokoh bertopeng yg terekam dalam video yg telah ditayangkan di mancanegara itu adalah Wawan alias Noordin M Top. Sebagai mantan tokoh "pejuang" Negara Islam Indonesia (NII) dan tentunya sangat tahu peta perjuangan NII versi Kartosoewirjo seperti tertulis dalam bukunya Pemikiran Politik Proklamator Negara Islam Indonesia Kartosoewirjo. Apa yg aneh dalam diri brother Chaidar adalah keistimewaannya sebagai "wakil" pemerintah dalam negosiasi dengan kelompok teroris. Satu-satunya pengakuan Chaidar yg mencurigakan adalah bahwa dia melakukan itu untuk mencoba memahami jalan pikiran dan perasaan mereka (para teroris yang sebenarnya Chaidar sudah paham betul, benarkan?) Juga begitu yakinnya bahwa gerakan teroris di Indonesia adalah untuk mengikuti fatwa Usamah bin Laden untuk berjihad melawan Amerika. Bila saya balik, maka gerakan teroris di Indonesia adalah untuk menarik perhatian Usamah bin Laden, seperti apa yg terekam dalam video, yg saya yakini kini telah diketahui oleh gerakan teroris internasional. Bahwa teroris Indonesia skalanya lokal bisa dilihat dari lemahnya pembiayaan untuk operasi bom, silahkan cek ke Polri atau TNI yg punya data tentang perkiraan dana yg diperlukan untuk operasi bom Bali I ataupun Bom Bali II, sungguh tidaklah terlalu besar. Tetapi Chaidar benar tentang proses panjang doktrinasi yg tidak berada di pesantren-pesantren, melainkan ditempat-tempat rahasia (bahkan banyak yg berada di lokasi perumahan mewah di beberapa kawasan di Jakarta, benarkan Chaidar?)
  4. Baca baik-baik penggalan pernyataan pria bertoipeng : "Kami ulangi, bahwa musuh-musuh kami adalah Amerika, Australia, Inggris, Italia. Dan kami sampaikan juga bahwa musuh kami adalah penolong-penolong dan pembantu Bush [Presiden Amerika Serikat George Bush], Blair [Tony Blair, Perdana Menteri Inggris] penguasa kafir dan penguasa murtad yang menguasai kaum muslimin, yang mengejar ulama, dan para mujahid. Mereka inilah musuh-musuh kami yang kami incar dalam serangan kami." Statement tersebut terlalu mirip dengan perjuangan Usamah bin Laden, dan saya salut atas kecerdikan memanfaatkan media video yg seolah-olah tertinggal itu. Mengambil resiko meluasnya antipati dari mayoritas orang Indonesia demi datangnya bantuan dari dunia luar. Lumayan....

Sekian

Sumber:

http://intelindonesia.blogspot.com/2005/11/pesan-dari-teroris-indonesia.html

Hati-hati banyak sekali penipuan oleh mafia di internet dan kami tidak menjamin iklan ini jujur !!!

No comments: